Id – Mark Zuckerberg, Pemilik , , telah meluncurkan jaringan media baru bernama Threads, dengan tujuan memanfaatkan kekacauan yang terjadi di Twitter yang dimiliki oleh miliarder Elon Musk.

“Yuk kita lakukan ini,” tulis pendiri Facebook, Mark Zuckerberg, pada hari Rabu dalam sebuah pos menyambut para pengguna ke situs tersebut. “Selamat datang di Threads.”

“Saya pikir membutuhkan jenis komunitas yang ramah seperti ini,” kata Zuckerberg dalam pos terpisah di Instagram setelah aplikasi tersebut diluncurkan.

“Dan saya berterima kasih kepada semua yang menjadi bagian dari Threads sejak hari pertama.” tambahnya.

Diklaim sebagai versi berbasis teks dari Instagram untuk “pembaruan dan percakapan publik secara real-time,” aplikasi ini akan tersedia di lebih dari 100 negara pada awalnya, termasuk , Inggris, Kanada, dan Jepang.

Threads awalnya tidak akan tersedia di Uni Eropa karena sedang berlangsungnya negosiasi antara dan regulator terkait cara mengelola pertukaran antara aplikasi ini dan Instagram.

Koki selebriti Inggris, Gordon Ramsay, aktor Jack Black, dan bintang pop Shakira adalah beberapa selebriti pertama yang bergabung dengan situs tersebut.

Peluncuran platform yang disebut sebagai “pembunuh Twitter” oleh beberapa analis teknologi ini oleh Zuckerberg, dianggap sebagai tantangan langsung terhadap Musk, yang kepemimpinannya atas Twitter telah banyak dikritik oleh beberapa pengguna, dan hal ini kemungkinan akan memperkuat persaingan antara dua pemimpin teknologi miliarder tersebut.

Pejabat produk utama , Chris Cox, bulan lalu mengatakan dalam acara perusahaan bahwa ada permintaan untuk “platform yang dijalankan dengan baik,” menurut The Verge, yang memicu saran Musk untuk bertarung dengan Zuckerberg di atas ring, mengingat Zuckerberg telah berkompetisi dalam Jiu-Jitsu Brasil.

Zuckerberg menjawab tantangan Musk di Instagram dengan menulis, “Kirimkan lokasinya padaku”.

Upaya untuk menantang Twitter ini datang setelah berbulan-bulan mengalami kekacauan, termasuk pemecatan massal, masalah teknis, dan kontroversi terkait moderasi yang telah menyebabkan pengiklan meninggalkan platform tersebut.