Id – Kabar mengejutkan datang dari Apple Inc., perusahaan raksasa asal . Pada kuartal ketiga tahun 2023, Apple melaporkan bahwa penjualan iPhone mengalami penurunan drastis, menyebabkan pendapatan perusahaan hanya mencapai 81,8 miliar AS.

Penurunan tersebut terjadi meskipun Apple telah memperkenalkan beberapa produk baru seperti Air 15 inci, M2 Mac Studio, dan Apple Silicon Mac Pro.

Menurut laporan resmi yang dirilis oleh Apple, pendapatan mereka pada kuartal ini hanya naik 1% dibandingkan tahun sebelumnya. Meskipun angka tersebut masih besar, namun sangat mengejutkan mengingat iPhone biasanya menjadi penyumbang pendapatan terbesar bagi perusahaan.

Pada kuartal ketiga tahun 2023, pendapatan dari iPhone mencapai 39,67 miliar AS, sedikit di bawah perkiraan analis yang sebesar 39,9 miliar dolar AS.

Tidak hanya iPhone, penjualan perangkat Mac dan juga mengalami penurunan. Penjualan Mac mencapai 6,84 miliar dolar AS, di bawah perkiraan sebelumnya yang sebesar 6,6 miliar dolar AS.

Sementara itu, penjualan mencapai 5,79 miliar dolar AS, juga di bawah perkiraan yang sebesar 6,4 miliar dolar AS. Hal ini menunjukkan adanya tren perlambatan permintaan untuk produk-produk perangkat keras Apple.

Namun, ada satu sektor yang berhasil mencatat peningkatan pendapatan yang signifikan pada kuartal ini, yaitu layanan Apple. Pendapatan dari layanan mencapai 21,21 miliar dolar AS, melampaui perkiraan sebelumnya yang sebesar 20,8 miliar dolar AS.

Keberhasilan ini menandakan bahwa Apple berhasil mengalihkan fokusnya dari penjualan perangkat keras ke layanan-layanan , seperti layanan berlangganan dan aplikasi.

Selain itu, Apple juga mencatat prestasi lain yang mengesankan, yaitu memiliki lebih dari satu miliar pelanggan berbayar pada layanannya.

Jumlah perangkat aktif yang terpasang juga mencapai rekor tertinggi baru, menunjukkan popularitas dan keberhasilan produk-produk Apple di pasar global.

Meskipun demikian, Apple tetap optimis dengan performa bisnisnya pada kuartal ini. CEO Apple, Tim Cook, menyatakan kegembiraannya atas rekor pendapatan dari layanan dan kekuatan penjualan iPhone di pasar-pasar berkembang.

Sementara itu, CFO Apple, Luca Maestri, menyebutkan bahwa performa bisnis mereka meningkat dibandingkan kuartal sebelumnya dan perusahaan terus berinvestasi dalam rencana pertumbuhan jangka panjang.

Menyusul laporan keuangan ini, perhatian para pengamat dan analis tertuju pada perkiraan penjualan iPhone pada kuartal berikutnya, khususnya dengan peluncuran iPhone 15 yang dijadwalkan pada September.

Apple berharap dapat mengatasi perlambatan penjualan iPhone dengan inovasi dan strategi pemasaran yang lebih kuat.****