Tuturan id – Pemerintah Provinsi (Sulsel) perkuat ketahanan pangan lewat Rumpon Massal, termasuk Gerakan Budidaya Pisang.

Selain memperkuat ketahanan pangan, dua kebijakan itu diharapkan menjadi untuk mengatasi kemiskinan dan inflasi.

Hal tersebut disampaikan Penjabat Gubernur Sulsel Bahtiar Baharuddin, melalui keterangan tertulisnya, dikutip tuturan.id, Minggu (1/10/2023).

Menurut Bahtiar, apabila di seluruh wilayah Sulsel bisa dibuat rumpon hingga ratusan ribu unit, maka rumpon-rumpon akan menjadi “seatbealt” mengelilingi pulau di Sulsel, ujarnya.

Mulai dari pantai timur Sulsel di Teluk Bone dan pantai barat Sulsel di Selat Makassar, dipastikan berbagai jenis ikan laut akan melimpah, sambungnya.

“Jika ini dilakukan, masyarakat Sulsel akan dengan mudah mendapatkan ikan jika memancing ke laut. Laut adalah milik bersama sehingga seluruh masyarakat secara adil mendapat kesempatan sama untuk meningkatkan kesejahteraan dan menikmati hasil lautnya,” ujarnya.

Bahtiar menuturkan, pihaknya menargetkan 500 ribu unit rumpon terbangun di perairan Selat Makassar dan Teluk Bone. Satu tahun ke depan, ditargetkan terpasang minimal 100 ribu unit rumpon.

“Dengan tersebut, Sulsel akan menjadi produsen ikan laut terbesar mengalahkan Thailand,” kata Bahtiar.

Dia mengatakan pihak swasta, perbankan dan Dana Desa bisa diarahkan untuk pembiayaan rumpon secara massal.

Sebagai gambaran, rumpon laut dalam seharga Rp35 jutaan dan rumpon laut dangkal Rp10 jutaan per unit, sebutnya.

“Rumpon atau rumah ikan akan menumbuhkan plankton secara alamiah. Jika ada plankton yang banyak, maka akan berkembang ikan-ikan kecil. Jika ikan-ikan kecil banyak, maka otomatis ikan-ikan besar akan datang dalam jumlah banyak,” ucap Bahtiar.

Gerakan Budidaya Pisang dan Pengembangan Rumpon Secara Massal, menjadi dua sederhana dan cepat untuk meningkatkan daya beli masyarakat, mengatasi kemiskinan, mengendalikan inflasi, memperkuat ketahanan pangan, dan mewujudkan kedaulatan pangan, bebernya.

“Pengembangan budidaya pisang seluas 500 ribu hektar. Jika per hektar minimal 2.000 ribu pohon, maka akan ada satu miliar pohon pisang di Sulsel,” ungkapnya.

Jika di Sulsel berhasil dikembangkan budidaya pisang hingga 500 ribu hektar, kata Bahtiar, maka Sulsel bisa mengalahkan Davao, Philipina, yang hanya memiliki 450 ribu hektar tanaman pisang, terangnya.

“Sulsel bahkan punya potensi dua juta hektare tidak produktif yang bisa ditanami. Satu tahun ke depan, hingga 2024 mendatang, minimal kita budidaya pisang di 100 ribu hektar ,” pungkasnya.**(Sw)