Tuturan Id – Ketua Umum Partai Golkar, Airlangga Hartarto, mengeluarkan pernyataan tegas yang menegaskan partainya tidak akan Anies Baswedan sebagai calon presiden dalam Pilpres 2024. Sebagai partai besar, Golkar memilih untuk fokus salah satu dari dua calon yang telah dipilihnya, yaitu Ganjar Pranowo atau Prabowo Subianto.

Respon ini juga sesuai dengan pernyataan sebelumnya dari mantan Ketua Umum Golkar, Jusuf Kalla (JK), yang juga menyatakan bahwa Golkar hanya akan Ganjar dan Prabowo sebagai kandidat Pilpres.

Menyikapi sikap tegas dari Golkar, Partai Demokrat juga memberikan respon yang menghormati keputusan partai berlambang pohon beringin tersebut. Deputi Bappilu DPP Partai Demokrat, Kamhar Lakumani, memahami bahwa ada hambatan tertentu bagi Golkar yang saat ini berada dalam untuk bergabung dengan Anies.

“Kami bisa memahami jika ada hambatan tertentu bagi partai-partai yang saat ini berada di untuk bergabung di KPP ( untuk Persatuan),” ujar Kamhar.

PKS juga memberikan respon serupa, menyatakan bahwa perkembangan koalisi dan dukungan calon presiden serta calon wakil presiden masih sangat dinamis.

Juru Bicara PKS, Muhammad Iqbal, menilai dalam politik, segala kemungkinan dapat terjadi.

“Dalam politik semua bisa terjadi, karena politik itu dinamis. Tapi menjelang pendaftaran KPU bisa saja sebaliknya,” kata Iqbal.

PKS dan Demokrat juga menegaskan kesiapannya untuk terus membuka pintu komunikasi dengan parpol lain guna membahas agenda kebangsaan dan kenegaraan ke depan, sehingga tidak hanya terfokus pada Pilpres 2024.

Kamhar Lakumani dari Demokrat menyatakan bahwa silaturahmi dan komunikasi politik lintas partai menjadi imperatif dalam sistem politik multi partai.

“Tak hanya dengan Golkar, bahkan dengan PDIP pun terbangun komunikasi politik,” tambahnya.****