Tuturan id – Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) telah menjadwalkan pemanggilan dan terhadap Direktur Alat dan Mesin Pertanian Kementerian Pertanian (Kementan) RI Muhammad Hatta terkait kasus dugaan korupsi, Senin (9/10/2023).

Diketahui, Hatta adalah anak dari mantan menteri pertanian (Mentan) () yang ikut terseret dalam kasus dugaan korupsi di Kementan.

Dikabarkan Hatta, sudah ditetapkan KPK sebagai tersangka. Hanya saja, pemeriksaannya hari ini dalam kapasitas dia sebagai saksi.

“Bertempat di Gedung Merah Putih KPK, tim penyidik menjadwalkan pemanggilan dan saksi, Muhammad Hatta (Direktur Alat dan Mesin Pertanian Kementan RI),” ujar Kepala Bagian Pemberitaan KPK Ali Fikri melalui keterangan tertulis, Senin (9/10).

yang kami terima, yang bersangkutan telah hadir dan segera dilakukan oleh tim penyidik,” lanjutnya.

Lembaga antirasuah sudah menetapkan tiga orang sebagai tersangka dalam kasus ini namun belum mengungkapkannya ke publik. Hal itu berdasarkan kebijakan pimpinan KPK era Firli Bahuri Cs yang baru akan mengumumkan identitas tersangka berikut konstruksi lengkap perkara bersamaan dengan upaya paksa penangkapan maupun penahanan.

KPK menggunakan pasal pemerasan, gratifikasi dan pencucian uang dalam proses hukum di Kementan RI.

Dalam proses penyidikan ini, KPK telah menggeledah rumah dinas menteri di Jalan Widya Chandra, Jakarta Pusat dan Kantor Kementan di Jakarta Selatan beberapa waktu lalu.

KPK juga mengamankan sejumlah barang bukti diduga terkait perkara seperti uang Rp 30 miliar hingga dokumen berisi aliran uang.

Rumah kediaman di Jalan Pelita Raya, Makassar, juga sudah digeledah. KPK mengamankan satu unit mobil diduga terkait perkara dalam upaya paksa tersebut.

Selain itu, bersama sejumlah pihak lainnya termasuk istri, anak dan cucu telah dicegah KPK untuk bepergian ke luar negeri selama enam bulan hingga April 2024.

SYL sudah buka suara merespons proses penegakan hukum di KPK tersebut. Ia memutuskan untuk mengundurkan diri dari jabatan Menteri Pertanian agar bisa fokus menghadapi proses hukum.***(Nov)