Tuturan id – Pihak Kementerian Agama RI (Kemenag) menyebutkan jika memarkir sembarangan di jalan depan rumah adalah haram. Hal itu diketahui dalam sebuah sesi tanya jawab di situs resminya belum lama ini. 

Melansir laman resmi Kemenag, dalam penjelasannya disebutkan bahwa parkir kendaraan sembarangan yang dapat mengganngu pengguna jalan lain hukumnya haram. 

Kemenag yang mengutip Syekh Zakariya al Anshori dalam kitab Manhaj Thullab, bahwa jalanan umum tidak boleh dijadikan sesuatu (termasuk parkir) yang bisa mengganggu pengguna jalan raya.

Hal itu dikarenakan akan mempersulit pengguna jalan raya yang mengaksesnya. Untuk itu, ketika ingin memarkirkan di bahu jalan atau halaman rumah tetangga, sebaiknya mendapatkan dari pemilik lahan.

“Jalanan umum tidak boleh dimanfaatkan untuk dibangun sebuah gedung, atau tanaman. Demikian pula dilarang menggunakannya (dengan model apapun), ketika bisa mengganggu para pengguna jalan,” (Syekh Zakariyya Al-Anshary, Manhaj al-Thullab, Juz 3 Halaman 359).

Kesimpulannya, Kemenag mengatakan bahwa hukum memarkir di jalan depan rumah yang dapat mengganggu pengguna jalan, maka hukumnya adalah haram. Pemilik setidaknya harus memperhatikan kenyamanan publik dan ketika parkir setidaknya harus di lahan sendiri.

Selain itu, larangan parkir sembarangan juga diatur dalam Peraturan Daerah Jakarta Nomor 5 Tahun 2014 tentang . Dalam Pasal 104 ayat 1 disebutkan bahwa setiap orang atau badan usaha pemilik kendaraan bermotor wajib memiliki atau menguasai garasi.

Kemudian di ayat 2 disebutkan bahwa setiap orang atau badan usaha pemilik kendaraan bermotor dilarang menyimpan kendaraan di ruang milik jalan.

Lalu di ayat 3, setiap orang atau badan usaha yang akan membeli kendaraan bermotor wajib memiliki atau menguasai garasi untuk menyimpan kendaraannya yang dibuktikan dengan surat bukti kepemilikan garasi dari kelurahan setempat.

Adapun sanksi bagi pelaku parkir sembarangan ini tercantum dalam Undang-undang Nomor 22 Tahun 2009 tentang dan Angkutan (LLAJ), dengan besaran denda maksimal Rp 500 ribu.**(ar)