– Penggumpalan darah, atau trombosis, terjadi ketika darah membentuk gumpalan padat yang disebut gumpalan darah atau bekuan darah di dalam pembuluh darah. Gumpalan darah ini dapat menghalangi aliran darah normal dan menyebabkan masalah serius.

Gumpalan darah biasanya terbentuk sebagai respons alami terhadap cedera pada pembuluh darah, untuk mencegah perdarahan berlebihan. Namun, masalah muncul ketika gumpalan darah terbentuk tanpa alasan yang jelas atau ketika gumpalan yang ada menjadi terlalu besar, sehingga dapat mengganggu aliran darah atau bahkan menyumbat pembuluh darah yang lebih kecil.

Pembekuan darah arau Trombosis dapat terjadi dalam pembuluh darah vena atau arteri:

  1. Trombosis Vena

Ini terjadi ketika gumpalan darah terbentuk di pembuluh darah vena, yang membawa darah kembali ke jantung. Jika gumpalan darah ini terlepas dan bergerak ke paru-paru, dapat menyebabkan emboli paru-paru yang berpotensi fatal.

  1. Trombosis Arteri

Ini terjadi ketika gumpalan darah terbentuk di pembuluh darah arteri, yang membawa darah dari jantung ke berbagai bagian . Jika gumpalan ini menyumbat arteri yang menyediakan darah ke otak, jantung, atau organ vital lainnya, dapat menyebabkan stroke, serangan jantung, atau masalah serius lainnya.

Faktor risiko untuk penggumpalan darah meliputi riwayat keluarga, merokok, obesitas, kurang bergerak, beberapa kondisi medis seperti penyakit jantung dan , serta penggunaan kontrasepsi hormonal atau hormon terapi pasca menopause pada .

Penting untuk memahami faktor risiko Anda dan mengambil langkah-langkah pencegahan yang sesuai untuk mengurangi kemungkinan terjadinya penggumpalan darah.

Terjadinya penggumpalan darah dalam dapat memiliki dampak serius dan bahkan mengancam jiwa, tergantung pada lokasi dan ukuran gumpalan darah. Beberapa dampak yang dapat ditimbulkan oleh penggumpalan darah adalah:

  1. Stroke

Penggumpalan darah yang menyumbat arteri yang membawa darah ke otak dapat menyebabkan stroke. Ini dapat mengakibatkan kerusakan permanen pada otak dan mengganggu fungsi .

  1. Serangan Jantung

Penggumpalan darah yang menyumbat arteri koroner yang memasok darah ke jantung dapat menyebabkan serangan jantung. Area jantung yang tidak mendapatkan darah dan oksigen yang cukup dapat mengalami kerusakan atau mati.

  1. Embolisme Paru

Jika gumpalan darah pecah dan bergerak melalui aliran darah hingga mencapai paru-paru, ini bisa menyebabkan emboli paru-paru. Ini adalah kondisi serius yang dapat menyebabkan kesulitan bernapas, nyeri dada, dan bahkan kematian.

  1. DVT (Deep Vein Thrombosis)

Penggumpalan darah yang terbentuk di pembuluh darah dalam (vena dalam) di bagian tubuh seperti kaki dapat menyebabkan DVT. Jika gumpalan ini terlepas dan mencapai paru-paru, bisa menyebabkan emboli paru-paru.

  1. Gangrene

Gumpalan darah yang menyumbat aliran darah ke area tubuh tertentu dapat menyebabkan kurangnya suplai darah dan oksigen, yang bisa menyebabkan mati atau gangrene. Ini sering terjadi pada kaki atau kaki yang terkena DVT.

  1. Kerusakan Organ

Penggumpalan darah yang menyumbat pembuluh darah yang menuju ke organ lain juga dapat menyebabkan kerusakan pada organ tersebut.

  1. Komplikasi Selama Kehamilan

Penggumpalan darah selama kehamilan dapat menyebabkan masalah seperti preeklampsia, emboli amnion, atau masalah lainnya yang dapat membahayakan ibu dan janin.

Penting untuk mengenali gejala dan faktor risiko penggumpalan darah, serta berkonsultasi dengan dokter jika Anda memiliki kekhawatiran atau tanda-tanda terkait.