Tuturan id – Usai dilakukan penangkapan terhadap DE (28) terduga di Bekasi pada Senin (14/8/2023), kini mengungkap bahwa DE yang merupakan karyawan PT KAI yang ditangkap Detasemen Khusus (Densus) 88 Antiteror di Bekasi diketahui aktif sebarkan aksi propaganda di media sosial.

Hal tersebut disampaikan juru bicara Densus 88 Antiteror Kombes Pol Aswin Siregar, dirinya mengatakan jika sebelumnya akun-akun media sosial milik tersangka juga pernah ditutup.

“Yang bersangkutan itu memang sangat aktif di sosial media, sampai beberapa akun sebelumnya itu sudah direport dan ditutup oleh Facebook maupun YouTube karena diduga mempropaganda aksi ,” kata Aswin di Mabes , Selasa (15/8/2023), dikutip pmjnews.

Meski demikian, menurut Aswin, tersangka terus membuat akun baru untuk digunakan menyebarkan propagandanya, bahkan menjadi lebih privat untuk mengajak aksi teror.

“Sekitar 3 minggu ke belakang, jadi puncaknya bahwa yang bersangkutan terlihat Ghirah-nya semakin tinggi dengan menyebarkan ajakan atau imbauan untuk amaliyah atau untuk melakukan aksi ,” jelasnya.

Diberitakan sebelumnya, Detasemen Khusus (Densus) 88 Antiteror Polri menangkap satu orang terduga berinisial DE (28) di kawasan Harapan Jaya, Bekasi Utara, Senin (14/8/2023).

Karo Penmas Divisi Humas Polri, Brigjen Pol Ahmad Ramadhan mengatakan pelaku yang ditangkap berperan menyebarkan paham propaganda di media sosial.

“Melakukan propaganda di media sosial dengan cara memberikan motivasi untuk berjihad dan menyerukan agar bersatu dalam tujuan berjihad melalui Facebook,” ungkap Ahmad Ramadhan dalam keterangannya.

Selain itu, DE disebutkan juga merupakan salah satu pendukung dari Islamic State of Iraq and Syria (ISIS) yang kerap aktif di media sosial.

“Mengirimkan sebuah postingan Facebook berupa poster berisikan teks pembaruan baiat dalam bentuk bahasa arab dan bahasa Indonesia kepada pemimpin Islamic State yaitu Abu Al Husain Al Husaini Al Quraysi,” terangnya.****